Taruhan Olahraga – Apakah Judi Online

taruhan

Grantland Rice mengatakan banyak hal bijak selama karir menulis olahraga legendarisnya. Yang paling bijaksana: “Bukan apakah Anda menang atau kalah, melainkan bagaimana Anda memainkan permainan.”

Itu berlaku dua kali lipat untuk handicappers. Haralabos Voulgaris telah memenangkan banyak ¬†judi online¬†uang dengan bertaruh pada permainan NBA. Namun skandal Tim Donaghy membuatnya berpikir dua kali tentang profesinya. “Saya menghabiskan banyak waktu yang tidak sehat untuk mempelajari game-game lama yang ditolak Donaghy dan melihat bagaimana saya terpengaruh,” kata Voulgaris kepada Henry Abbott dari TrueHoop Juni lalu.

“Itu agak mengganggu dan itu membuat saya tidak mau bertaruh.”

Gangguannya ada dua. Ini berkaitan dengan integritas olahraga, tetapi juga berkaitan dengan integritas perjudian olahraga. Skandal seperti kasus Donaghy membuat kedua industri itu pucat pasi dengan mengorbankan integritas mereka. Ketika sebuah permainan diperbaiki, itu bukan lagi olahraga – juga bukan perjudian. Ini hanya kejahatan.

Dalam kasus ini, Donaghy telah mengaku bersalah atas dua tuduhan federal konspirasi untuk terlibat dalam penipuan kawat dan mengirimkan informasi taruhan melalui perdagangan antarnegara bagian. Tidak ada biaya yang secara khusus mengatur permainan – Donaghy mengaku hanya menjual “informasi orang dalam” pada dua pertandingan NBA yang dia pimpin selama musim 2006-07. Namun jaksa mengatakan Donaghy juga bertaruh pada permainan yang dia kerjakan, dan Voulgaris termasuk di antara banyak orang yang yakin bahwa permainan itu telah diperbaiki.

Ini hanya yang terbaru dalam sejarah skandal taruhan yang panjang dan menyedihkan yang mengotori halaman sejarah olahraga. Empat kasus menonjol berikut ini melibatkan manipulasi permainan dan koneksi yang terbukti dengan unsur kriminal:

1919: Gangster bersekongkol dengan anggota Chicago White Sox untuk melempar World Series. Delapan anggota tim dilarang seumur hidup dari Major League Baseball, termasuk Joe Jackson “Shoeless” yang terkenal.

1951: Pemain bola basket dari empat perguruan tinggi di wilayah New York didakwa dalam skandal pencukuran poin. Juara NCAA tahun itu, Kentucky Wildcats, diskors pada musim berikutnya karena pencukuran poin. Secara keseluruhan, 20 pemain dan 14 penjudi dihukum.

1981: Lima pemain bola basket Boston College dinyatakan bersalah mencukur poin selama musim 1978-79. Sembilan pertandingan diperbaiki; anggota keluarga kriminal Lucchese terlibat dalam skema tersebut.

2005: Wasit sepak bola Jerman Robert Hoyzer mengaku mengatur beberapa pertandingan Bundesliga tingkat kedua; dia terkait dengan sindikat perjudian Kroasia yang terkait dengan kejahatan terorganisir dan dijatuhi hukuman 29 bulan penjara. Wasit dan pemain lain terlibat; dua dari 13 pertandingan yang sedang diselidiki dipastikan tetap.

Kasus-kasus dugaan pengaturan pertandingan lainnya ada di buku tetapi belum terbukti. Skandal paling merusak di luar penyelidikan Donaghy melibatkan tenis profesional. Nikolay Davydenko tetap dicurigai karena kekalahan default 2007 di Polandia dari Martin Vassallo Arguello; Davydenko adalah unggulan teratas untuk turnamen tersebut, sementara Vassallo menduduki peringkat No. 87. Taruhan yang berbasis di London, Betfair, menerima jumlah uang yang sangat tidak biasa untuk Arguello selama pertandingan dan membatalkan semua taruhan.

Sejauh ini, penyelidikan yang dipimpin oleh ATP (dan dibantu oleh informasi dari Betfair dan bandar taruhan lainnya) telah menemukan 45 pertandingan yang mencurigakan, termasuk delapan di Wimbledon. Lima pemain Italia telah didenda dan diskors sejauh ini. Davydenko belum didakwa dan mempertahankan ketidakbersalahannya dan rekan-rekannya.

Penyelidikan ATP sangat kontras dengan penanganan NBA atas situasi Donaghy. Komisaris David Stern dikecam karena menggambarkan wasit yang dipermalukan sebagai pejabat nakal yang bertindak sendiri; Donaghy telah mengklaim sebaliknya kepada penyelidik federal. Ini adalah olahraga di mana wasit secara rutin dikritik karena menunjukkan favoritisme, dan di mana tim tampaknya sengaja kalah menjelang akhir musim untuk meningkatkan peluang mereka dalam draft lotere. Kegagalan untuk memberikan transparansi memicu teori konspirasi yang percaya pada pengaturan permainan luas yang direkayasa oleh Stern sendiri untuk memaksimalkan keuntungan liga.

Ada kontras lain antara skandal tenis dan bola basket yang menunjuk langsung ke inti masalah. Betfair beroperasi di negara di mana perjudian olahraga legal, tersebar luas, dan diatur. Undang-undang anti-permainan di Amerika Utara hanya berfungsi untuk mendorong industri lebih jauh ke bawah tanah, dan NBA berkontribusi terhadap hal ini dengan sikap publik yang gigih terhadap perjudian.

Lingkungan ini menyediakan sudut-sudut gelap di mana segala sesuatu mungkin terjadi. Kecuali NBA membuka sudut-sudut itu untuk penyelidikan penuh dan adil, kredibilitasnya hanya akan menurun, dan penggemar olahraga dan penjudi sama-sama akan mengalihkan perhatian mereka ke tempat lain – seperti yang mereka lakukan untuk tinju. Tentunya Mr. Stern tidak ingin NBA mengalami nasib yang sama seperti olahraga Grantland Rice yang pernah dilirik jutaan penonton.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *